Belajar Mengenai Manusia di Jurusan Antropologi !

Belajar Mengenai Manusia di Jurusan Antropologi !

thetoothbrushprinciple.com – Sudah pernahkah kamu dengar Jurusan Antropologi? Jurusan yang sepi pecintanya, tapi begitu asyik untuk didalami. Apa lagi untuk golongan kepoan pada beberapa hal baru seperti saya dan kemungkinan kamu. Nah lo, menjadi ingin tahu tidak tuch dengan jurusan ini? Langsung cus kita ulas apa itu Jurusan Antropologi, mata kuliah, prospek kerja, dan kampus-kampusnya, yok!

Apa Itu Jurusan Antropologi ?

Jika bicarakan masalah ini, seringkali pemula seperti kita yang salah mengerti menyamai Jurusan Antropologi dengan Jurusan Sosiologi dan Jurusan Arkeologi. Tetapi, sesudah kita sedang pikirkan kembali, bila sama juga kenapa beberapa ilmunya tidak dijadiin satu jurusan saja? Ya, tidak sich, teman dekat ? Karena itu, kita akan kenalan dengan jurusan ini, dimulai dari apa itu Jurusan Antropologi? Secara etimologis, kata antropologi asal dari bahasa Yunani, yaitu anthropos yang bermakna manusia dan logos yang bermakna ilmu. Dengan demikian, antropologi ialah ilmu mengenai manusia.

Nah, pertanyaan selanjutnya, apa sich yang didalami Jurusan Antropologi dari manusia? Wah, buat menjawab ini kita perlu perlebar pengetahuan mengenai jurusan ini, teman dekat.

Jurusan Antropologi ialah jurusan yang pelajari segala keterkaitan kehidupan manusia secara luas tanpa membatasnya dengan ruangan dan waktu hingga studinya lebih aktif dan kompleks. Jurusan ini akan belajar segalanya yang terkait dengan kehidupan manusia, dimulai dari biologi, budaya, sosial, bahasa, sudut pandang dan lain-lain. Pembelajarannya juga tidak hanya dilaksanakan pada warga sekarang ini, tapi juga pada warga masa silam dan masa datang, lho! Hebat ya, teman dekat ?

Baca Juga : Jurusan Tata Boga – Mata Kuliah Prospek Kerja

Apa yang Didalami Di Jurusan Antropologi ?

Mata kuliah yang didalami di Jurusan Antropologi benar-benar bermacam karena jumlahnya hal yang terkait dengan kehidupan manusia. Apa lagi Ilmu Antropologi terdiri jadi dua, yakni Antropologi Fisik dan Antropologi Budaya. Ditambahkan lagi ada keterangan dari Koentjaraningrat, Bapak Antropologi Indonesia, jika elemen budaya bisa berbentuk bahasa, pengetahuan, organisasi sosial, perlengkapan hidup dan teknologi, ekonomi, religius, dan kesenian.

Keberagaman mata kuliah Jurusan Antropologi bisa disaksikan dari beberapa materi pengantar yang hendak didalami, seperti Pengantar Antropologi, Pengantar Sosiologi, Pengantar Ilmu Politik, dan Pengantar Statistik Sosial. Tuch, bermacam ‘kan?

Pada mata kuliah Pengantar Antropologi, kamu akan diberi pengetahuan berkenaan ruang cakup dan ide dasar ilmu ini. Sementara pada mata kuliah Pengantar Sosiologi, kamu akan dikenalkan teori Sosiologi dan aplikasinya. Lantas kamu akan belajar mengenai teori Ilmu Politik dan aplikasinya di mata kuliah Pengantar Politik, dan di mata kuliah Pengantar Statistik Sosial kamu akan belajar menyuguhkan data.

Sesudah terima mata kuliah pengantar, materi yang kamu pelajari seterusnya semakin lebih konsentrasi pada sektor Antropologi. Misalkan, Antropologi Biologi, Antropologi Sosial Budaya, dan Antropologi Ilmu bahasa. Masing-masing mata kuliah itu memiliki cakupan yang tidak sama, yaitu evolusi dan keberagaman manusia, persoalan sosial-budaya, dan bahasa.

Bukan itu saja, ada juga mata kuliah Arkeologi, Antropologi Kesenian, Antropologi Hukum, Antropologi Maritim, Antropologi Psikologi, Antropologi Ekologi, Antropologi Agama, Antropologi Ekonomi, Antropologi Kesehatan, Antropobiologi, dan ada banyak yang lain. Bagaimana, sudah siap belum meng ikuti mata kuliah Jurusan Antropologi yang banyak sekali?. https://www.thetoothbrushprinciple.com/

Alumnus Jurusan Antropologi Kerja Apa ?

Prospek kerja Jurusan Antropologi sebetulnya tidak sempit kok, teman dekat. Ini karena alumnus jurusan ini sudah pelajari semua hal yang terkait dengan kehidupan manusia. Dengan begitu, lulusannya juga dapat masuk beragam sektor selainnya jadi seorang antropolog.

Dikutip dari situs Antropologi UGM, alumni Jurusan Antropologi dapat bekerja sebagai karyawan negeri sipil (PNS) di Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas), Departemen Dalam Negeri (Depdagri), Departemen Sosial (Depsos), dan lain-lain. Alumninya bisa juga bekerja di bidang swasta, seperti reporter, periset, lembaga swadaya warga (LSM), community development staf, dan pebisnis.

Disamping itu, alumnus Jurusan Antropologi menjadi pendidik, etnografer, kurator, konselor, manager sumber daya manusia (SDM), juru arsip, mekanik museum dan konservator, pakar antropologi forensik, arkeolog, corporate social responsibility staf, pelatihan dan people development staf, dan sebagainya.

Wih, banyak ya, teman dekat , prospek kerjanya? Karena itu, tidak perlu resah sesudah lulus dari Jurusan Antropologi ingin kerja apa. Oke?

Apa Saja Kampus Yang Memiliki Jurusan Antropologi ?

Jawabnya, banyak kok kampus yang memiliki Jurusan Antropologi di Indonesia, teman dekat ! Tetapi, setiap kampus memiliki pemberian nama yang berbeda untuk Jurusan Antropologi. Yups, ada yang menyebutnya Jurusan Antropologi, Jurusan Antropologi Budaya, dan Jurusan Antropologi Sosial. Terus apakah beda?

Antropologi Budaya mengutamakan macam kebudayaan sebagai faktor mandiri yang merujuk pada pendekatan antropolog dan periset sosial di Amerika. Sementara Antropologi Sosial memandang macam kebudayaan sebagai faktor dependen yang merujuk pada pendekatan antropolog dan periset sosial di Eropa dan Inggris. Tetapi, sebenarnya yang didalami masih sama kok, yaitu kehidupan manusia.

Disamping itu, Jurusan Antropologi dimasukkan pada fakultas yang tidak sama bergantung pada peraturan universitasnya. Ada yang memasukkan ke Fakultas Ilmu Budaya (FIB) dan Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP).

Perbedaan Politeknik dengan Universitas

Perbedaan Politeknik dengan Universitas

Politeknik

Politeknik adalah perguruan tinggi yang cuma sediakan pendidikan berbasiskan vokasi dan profesi dalam beragam rumpun ilmu pengetahuan dan teknologi. Politeknik tidak mengadakan pendidikan akademis. Tujuan politeknik adalah mempersiapkan peserta didiknya menjadi anggota masyarakat yang memiliki kekuatan professional supaya sanggup mengaplikasikan, meningkatkan, dan menebarluaskan ilmu pengetahuan dan teknologi yang didalaminya.

Di Indonesia ada beberapa perguruan tinggi berwujud politeknik, salah satunya Politeknik Electronica Negeri Surabaya, Politeknik Negeri Jakarta, Politeknik Negeri Bandung, Politeknik Pertanian Negeri Kupang, Politeknik Kesehatan Kemenkes Manado, dan lain-lain.Ingat vokasi adalah pendidikan yang ilmunya lebih konsentrasi dan mengarah pada suatu ketrampilan dan sertifikasi.

Perbedaan Politeknik dengan Universitas

Ketika lulus dari Sekolah Menengah Atas (SMA), pertanyaan yang sering muncul adalah, “Mau lanjut dimana?”, “Pilih Universitas atau Politeknik?”, “Mau masuk jurusan apa?”, dan lain sebagainya. Pasti bingung kan kalau di tanya begitu? Akhirnya, banyak yang bingung mau melanjutkan pendidikan kemana. Nah, sebelum tambah bingung, di bawah ini akan dijelaskan perbedaan antara Universitas dengan Politeknik.

Universitas merupakan institusi pendidikan yang terdiri dari banyak fakultas dan bersifat umum, sedangkan Politeknik lebih mengkhusus dan terpusat. Dari segi pembelajaran, Universitas menyelenggarakan pendidikan dalam berbagai rumpun ilmu dan lebih banyak mempelajari teori dibandingkan praktik lapangan. Politeknik merupakan salah satu jenis perguruan tinggi di Indonesia yang dalam pembelajarannya lebih bersifat praktis. Politeknik secara umum menyelenggarakan pendidikan vokasi yang ditujukan untuk mempersiapkan lulusan yang siap kerja dengan berbagai keterampilan (skill).

Secara umum, perbandingan teori dan praktik dalam lingkup pendidikan di Politeknik sekitar 30% : 70%. Maka dari itu, lulusan Politeknik secara umum juga mampu mengaplikasikan langsung setiap ilmu terapan yang diterima selama menempuh masa studi. Ilmu terapan yang didapat kemudian juga ditunjang dengan penempatan kerja (program magang) untuk makin mengasah keterampilan di lingkup profesional. Untuk kalian yang punya cita-cita bisa langsung bekerja setelah lulus kuliah, Politeknik adalah jawabannya.

1. Jalur Masuk

Umumnya, jalur masuk di universitas adalah melalui jalur SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi) dan SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi), dan UM (Ujian Mandiri) Sedangkan untuk politeknik, ada jalur pendaftaran sendiri yakni melalui PMDK-PN (Penelusuran Minat dan Kemampuan-Politeknik Negeri) dan SB-UMPN (Seleksi Bersama-Ujian Masuk Politeknik Negeri).

Baca Juga : 5 Universitas dengan Jurusan Kedokteran Terbaik di Indonesia

2. Pendidikan

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, bahwa politeknik merupakan perguruan tinggi yang hanya menyediakan pendidikan vokasi atau pelatihan bersifat vokasional. Artinya, pendidikan di politeknik menitikberatkan ke pendidikan kejuruan yang ilmunya lebih fokus dan menjurus. Dengan kuliah di politeknik, kamu bisa jadi lebih ahli di bidang yang sesuai dengan lapangan kerja yang diperlukan oleh industri. Di sisi lain, universitas menyediakan pendidikan akademis di mana lulusannya memiliki cakupan yang lebih luas di bidang teori.

3. Materi Kuliah yang Diajarkan

Terdapat perbedaan yang signifikan antara politeknik dan universitas dalam hal materi kuliah yang diajarkan. Di politeknik, perbandingan materi kuliah yang kamu peroleh nantinya adalah 60% : 40%. Di sini, 60% berisi praktik dan 40% untuk pendidikan materi. Jadi, saat berkuliah di politeknik, kamu dapat praktik hampir setiap hari.

Mengingat politeknik masuk ke dalam pendidikan vokasi yang memang menitikberatkan ke praktik dengan tujuan agar kamu dapat profesional di bidang yang kamu dalami. Sementara itu, di universitas, memiliki perbandingan materi kuliah yang berbanding terbalik. Perbandingan materi kuliah di universitas sebesar 60% teori dan 40% praktikum, mengingat universitas lebih menitikberatkan ke pemahaman materi.

4. Penentuan SKS (Satuan Kredit Semester)

Mahasiswa di universitas memiliki kesempatan untuk mengatur Satuan Kredit Semester atau yang biasa disingkat SKS di https://www.thetoothbrushprinciple.com/ setiap semesternya. Maka, tidak heran jika ada mahasiswa universitas yang bisa lulus kurang dari waktu yang sudah ditentukan. Karena asal mereka sudah mencapai target SKS untuk kelulusan, mereka bisa lulus. Berbeda dengan di universitas, mahasiswa di politeknik tidak bisa memilih SKS sendiri. Jadi, SKS sudah ditetapkan di tiap semester dan kamu akan lulus tepat waktu sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan.

5. Gelar yang Didapatkan

Di politeknik, kamu akan mendengar mengenai jenjang pendidikan D3 dan D4 atau yang umumnya disebut dengan Diploma. Setelah lulus, nanti kamu akan mendapat gelar Ahli Madya (A.md) untuk kalian yang mengambil kuliah jenjang D3. Sedangkan untuk yang kuliah D4, kamu akan mendapatkan gelar S.ST (Sarjana Sains Terapan). Sedangkan di universitas, terdapat jenjang S1 atau Strata 1 yang setara dengan D4 di politeknik.

6 Opsi Universitas yang Memiliki Jurusan Perfilman di Indonesia

6 Opsi Universitas yang Memiliki Jurusan Perfilman di Indonesia

6 Opsi Universitas yang Memiliki Jurusan Perfilman di Indonesia – Jurusan perfilman di Indonesia adalah salah satunya jurusan yang pelajari teknik dan pengetahuan pada proses pembikinan film dan program tayangan. Jurusan ini benar-benar direferensikan untuk kamu yang tertarik sama proses produksi film dan progam tv.

Di jurusan ini, tiap mahasiswa akan diberikan langkah menulis dokumen, tata camera, koreksi, dan lain-lain. Ada beberapa mata kuliah yang diberikan oleh jurusan perfilman, 3 salah satunya publik speaking, photografi, dan komunikasi visual. Bila kamu tertarik ambil jurusan perfilman, berikut 6 universitas yang dapat diputuskan.

1. Institut Kesenian Jakarta

Universitas yang memiliki jurusan perfilman di Indonesia yakni Institut Kesenian Jakarta. Di kampus seni ini, kamu akan ditempa jadi individu yang professional pada sektor perfilman. Kamu akan diberikan mengenai photografi, creator visual audio, analitis dalam film, sikap dalam seni, dan langkah bergaul.

Untuk kamu yang ingin meniti karier di industri perfilman, karena itu kampus ini dapat menjadi opsi tepat. Disamping itu, Institut Kesenian Jakarta sudah cetak beberapa nama besar dalam industri film, satu diantaranya Hanung Bramantyo.

2. Institut Seni Indonesia Yogyakarta

Insitut Seni Indonesia Yogyakarta atau dipersingkat ISI Yogyakarta adalah salah satunya kampus seni yang cukup populer di Indonesia. Kampus yang dikenali jurusan Seni Rupa ini memiliki jurusan film dengan kualitas terbaik.

Bila ingin masuk jurusan film, kamu dapat pilih Fakultas Seni Media Rekam dengan jurusan Film dan Tv. Lewat jurusan ini, kamu akan diberikan beragam pengetahuan berkaitan dunia perfilman. Dimulai dari management produksi tv sampai koreksi electronic.

Disamping itu, jurusan Film dan Tv diperlengkapi beragam fasilitas simpatisan. Dimulai dari studio produksi standard penayangan, perlengkapan tata sinar untuk memproduksi tv, dan lain-lain.

Baca Juga :  Informasi Pilihan Universitas Jurusan Fotografi Terbaik di Indonesia

3. Universitas Bina Nusantara

Bina Nusantara atau dipersingkat Binus adalah salah satunya universitas yang memiliki jurusan Perfilman di Indonesia. Jurusan Film yang dibuka pada 2010 ini sudah kantongi akreditasi A dari BAN-PT.

Di kampus ini, kamu akan diberikan berkenaan kreasi dan ketrampilan tehnis pada sektor perfilman. Ada beberapa mata kuliah yang diberikan di jurusan film Binus, diantaranya Film Literacy, Cinema and Social Studies, World Film Hitory, Indonesian Language, dan lain-lain.

4. Institut Seni Indonesia Surakarta

Institut Seni Indonesia Surakarta atau dipersingkat ISI Surakarta adalah salah satunya universitas yang memiliki jurusan perfilman. Kampus ini berada di teritori Keraton Surakarta Hadiningrat. Disamping itu, kampus ini bersisihan dengan Keraton Mangkunegaran, Taman Budaya Surakarta, dan Museum Radya Pustaka.

Bila ingin belajar mengenai film di ISI Surakarta, kamu dapat pilih Fakultas Seni Rupa dan Design, selanjutnya pilih Program Study Film dan Tv. Selainnya dapat meningkatkan pengetahuan sekitar dunia perfilman, kamu bisa juga terturut meng ikuti aktivitas kampus yang penuh akan kegiatan seni.  https://www.thetoothbrushprinciple.com/

5. Universitas Padjajaran

Universitas Padjajaran atau Unpad adalah salah satunya universitas di Indonesia yang memiliki jurusan film. Walau bukan universitas yang bergerak pada sektor seni, tetapi jurusan perfilman Unpad sudah kantongi akreditasi B dari BAN-PT. Hingga tak perlu disangsikan kembali kwalitasnya. Bila ingin ambil perfilman di Unpad, kamu dapat pilih Program Study Tv dan Film yang bergabung dalam Fakultas Ilmu Komunikasi.

6. Institut Seni dan Budaya Indonesia Bandung

Universitas yang memiliki jurusan film di Indonesia yakni Institut Seni dan Budaya Indonesia atau dipersingkat ISBI Bandung. Bila ingin belajar dunia film, karena itu kamu dapat ambil Program Study Film dan Tv yang bergabung dalam Fakultas Budaya dan Media. Di kampus ini, kamu akan konsentrasi pelajari dan meningkatkan program berbasiskan kultural atau film dokumenter.

Prospek Kerja Jurusan Perfilman

Sesudah ketahui nama universitas yang memiliki jurusan perfilman di Indonesia, seterusnya yakni prospek kerja untuk alumnus perfilman. Ada beberapa kesempatan kerja dari jurusan perfilman, 2 salah satunya seperti berikut.

  • Manager Mekanik Penayangan

Prospek tugas jurusan perfilman yakni jadi manager mekanik penayangan. Seorang manager mekanik penayangan bekerja lakukan koordinir tugas departemen tehnis, seperti merekam, koreksi, dan perawatan untuk hasilkan program. Bila ingin meniti karier sebagai manager mekanik penayangan, kamu dapat bekerja di beberapa media seperti tv, radio, atau digital.

  • Talenta Director

Kesempatan kerja alumnus perfilman yakni sebagi talenta director. Seorang talenta director umumnya akan bekerja sama dengan sutradara untuk menyortir beberapa pemain yang pas berperanan di pentas, tv, atau film. Disamping itu, talenta director bertanggungjawab atas semua proses casting dan audisi untuk calon talenta.

Ada beberapa universitas yang memiliki jurusan perfilman di Indonesia, 6 salah satunya seperti disebut sebelumnya. Jurusan film adalah salah satunya jurusan yang banyak disukai di Indonesia. Ini karena banyak kesempatan kerja yang berprestise dan janjikan untuk lulusannya, semacam jadi manager mekanik penayangan dan talenta director.

Apa Itu Jurusan Management Dan Apa Saja Yang Dipelajari ?

Apa Itu Jurusan Management Dan Apa Saja Yang Dipelajari ?

Apa Itu Jurusan Management Dan Apa Saja Yang Dipelajari ? – Kemungkinan banyak antara kita yang kebingungan pilih jurusan kuliah yang akurat. Tentukan jurusan yang sesuai ketertarikan dan kekuatan diri memanglah tidak gampang, khususnya sebab ada banyak sekali opsi jurusan yang ada. Tetapi, penting untuk pilih jurusan yang pas supaya bisa meningkatkan karier yang berhasil sukses di masa datang.

Apa Itu Jurusan Management

Jurusan Management ialah program study di perguruan tinggi yang pelajari teori, ide, dan program ringkas berkenaan pengendalian organisasi dan usaha. Jurusan ini mempersiapkan mahasiswa untuk memiliki kekuatan saat mengurus beragam faktor usaha, seperti pengendalian keuangan, sumber daya manusia, marketing, produksi, operasi, dan taktik usaha.

Jurusan Kuliah Management memiliki sejarah yang panjang dan perubahan yang cepat. Sebelumnya, di awal era ke-20, jurusan ini ada di Amerika Serikat sebagai tanggapan pada keperluan untuk pelajari beberapa tehnik management yang dibutuhkan untuk mengurus beberapa perusahaan yang makin bertambah besar dan kompleks.

Jurusan ini awalannya cuma ada di sejumlah perguruan tinggi terpenting seperti Harvard dan Wharton, tapi bersamaan dengan bertambahnya keperluan akan tenaga kerja yang pakar di bagian management, program study ini jadi makin terkenal.

Jurusan Management Belajar Apa Saja

Apa yang didalami di Jurusan Management? Kuliah jurusan management tawarkan kurikulum yang luas dan bermacam yang meliputi beragam sektor seperti keuangan, marketing, sumber daya manusia, taktik, produksi, dampak negatif, dan banyak. https://www.thetoothbrushprinciple.com/

Mahasiswa yang ambil kuliah jurusan management akan belajar mengenai beberapa konsep dasar, teori-teori dan praktek-praktek terbaik saat mengurus sumber daya manusia, keuangan, produksi, dan marketing.

Di jurusan ini pelajari beberapa topik seperti norma usaha, pengembangan, kualitas, operasi, project, rantai suplai, internasional, dan peningkatan ketrampilan kepimpinan dan komunikasi yang dibutuhkan untuk sukses dalam karier.

Baca Juga : Simak 7 Cara Mendapatkan Beasiswa Kuliah Gratis

Mata Kuliah Jurusan Management

Mata kuliah jurusan management bervariatif bergantung pada kurikulum universitas atau lembaga pendidikan yang tawarkannya. Tetapi, beberapa mata kuliah yang biasanya diberikan dalam jurusan ini mencakup:

  • Konsep Prinsip Management
  • Akuntansi Keuangan
  • Ekonomi Micro dan Makro
  • Matematika Keuangan
  • Marketing
  • Sumber Daya Manusia
  • Dampak negatif dan Asuransi
  • Taktik
  • Produksi dan Operasi
  • Norma Usaha
  • Project
  • Rantai Suplai
  • Pengembangan dan Teknologi
  • Internasional
  • Kewiraswastaan

Selainnya mata kuliah pokok itu, ada pula mata kuliah elektif yang bisa diputuskan oleh mahasiswa untuk mempelajari sektor tertentu dalam management atau meluaskan pengetahuan mereka di bagian yang tidak sama.

Contoh-contoh mata kuliah elektif yang kemungkinan dijajakan dalam jurusan management termasuk management kualitas, lingkungan, vital marketing, olahraga, kesehatan, dan sebagainya.